The Sims 4 Story of Bee Young Part.2

07-14-19_9-54-11 AM
The Best Part. akhirnya anak mereka lahir juga setelah selama seminggu Bee mengandung :p sebenernya awalnya anaknya kembar cewek, tapi aku pindahin ke rumah orangtua karena aku ngarepinnya anak cowok 😦 dan setelah dua-tiga kali Wohoo, lahirlah anak lelaki. tapi kalo cowok entah kenapa nggak bisa kembar. cuma cewek aja yg bisa jadi kembar.
07-05-19_12-14-19 PM
ini anak kembarnya, cuma rempong banget kalo ngurusin sekaligus dua. mereka nggak aku jalanin aja, udah sering main kejar-kejaran. yang satu gak keurus suka tiba-tiba ada diluar rumah. apalagi Bee sama Kevin kan sama-sama kerja. aku sayang aja kalau harus berhenti jadi Secret Agent, lvl-nya udah tinggi dan gajinya juga gede, jadi sayang 😦 maaf ya, anak-anakku.
07-14-19_10-00-39 AM
Sebagai Secret Agent, Bee Young jadi punya kemampuan khusus gitu (Engga, sebenernya dia ada alat di tangannya yg buat nyetrum atau salaman biasa yg bikin orang jadi pingsan) gini kalau Kevin macem-macem alias pulang telat dari pesta. kan Bee capek, ngurusin anak sendirian.
07-14-19_3-25-15 PM
selang beberapa hari, anaknya Bee hilang. aku nggak ngerti kenapa bisa begitu. tiap Bee sama Kevin lagi kerja, bayi mereka kan di titip di Day Care, terus pas Bee pulang, anaknya nggak balik lagi. so sad. di notice-nya, anaknya kayak diculik dan mereka dikasih tau untuk lebih ngejaga anaknya di kali kedua *ea.

Bee Young mood-nya jadi sad terus selama dua hari, begitu juga Kevin. kasian banget liatnya, apalagi Bee yg dikit-dikit nangis. lagi masak, nangis. lagi mandi, nangis. jalan pun lemes banget. kasihan-kasihan-kasihan.

07-14-19_3-56-36 PM
untuk mengubur rasa sedihnya, Bee mulai menyibukkan diri dengan nge-upgrade roketnya selama berjam-jam. jadi kuli dulu. kan katanya buat ngurangin rasa sedih, ya itu, menyibukkan diri.
07-13-19_3-25-42 PM
selain kerja keras, bisa juga dengan berkomunikasi dengan tetangga atau sahabat. ghibah.

biarpun udah ngelakuin banyak hal. Bee tetep sedih (jadi ga ada gunanya yg dia kerjain sebelumnya. hmm..) Kevin kasian juga liatnya dan akhirnya dia ngajak Bee buat dinner.

 

07-26-19_10-08-20 PM
Bee udah cantik, selfie dulu sama suami sebelum makanannya dateng. BTW ini foto pertama yg Kevin-nya keliatan jelas ya mukanya XD jauh beda sama Kevin Viano yg asli. hhh.

dan di setiap hubungan, selalu ada masalah.

07-26-19_10-04-52 PM
Bee jealous banget liat Kevin di deketin tante-tante dan mereka malah asyik ngobrol.
07-26-19_10-03-40 PM
Kevin akhirnya minta maaf dan ngejelasin kalau tante-tante yg tadi itu cuma rekan kerjanya tapi Bee nggak peduli dan nggak mau maafin.
07-26-19_10-04-06 PM
Bee marah-marah dan Kevin nyerah. lebih baik ngebiarin Bee sendiri sampe tenang karena di deketin terus juga percuma. Kevin pun memutuskan buat nunggu Bee di bawah.

Tapi Bee nggak pernah turun dan mereka nggak pulang bareng (Ya, dia lewat pintu belakang) Bee balik ke rumah lama-nya yang kecil karena dia malu kalau harus pulang ke rumah orangtuanya.

Kevin beberapa kali ngehubungin Bee tapi nggak di jawab. dia juga udah kerumah orangtua Bee, tapi cewek itu juga nggak ada disana. dia bener-bener nggak tau istrinya kemana. masalahnya, yg dia tau, rumah lama Bee udah dijual, makanya dia gak pernah cari kesana.

 

THE SIMS 4 Story of Bee Young part.1

07-04-19_9-34-42 AM
Ini Sims pertama aku. namanya Bee Young (hahaha. gaada nama yg lebih aneh?) yah, karena cuma game jadi buat seru-seruan aja. dia Sims paling cantik sedunia kan? XD masih remaja, hobinya makan, tidur, jago masak (udah lvl.10) dan dia suka main keluar angkasa pake roket yg dia rakit sendiri.

Young termasuk cewek yg kaya yah, jangan ditanya orangtuanya. yang jelas orangtuanya sibuk kerja, jadi dia seringkali sendirian dirumah. tiap hari juga selalu ada maid yang bantu beres-beresin kekacauan sehabis pesta dadakan yg dia adain sendiri. nah dari situ dia ketemu cowok yg namanya Kevin Viano (sorry, pake nama youtuber yg aku suka) tapi Kevin lebih tua dari Young. Young itu teenager, sedangkan Kevin young adult. waktu itu aku sempet frustasi karena mereka nggak bisa be romantic. Jadilah Bee Young, aku ultahin supaya jadi young adult juga.

07-25-19_12-41-33 PM
Kevin Viano tampak belakang :p yang lagi flirty ke Bee di depan perpustakaan. modus nemenin belajar. tapi doi setia banget, belum jadian juga sering dateng ke rumah dan buangin sampah. LOL
07-24-19_4-27-31 PM
Bee Young – young adult. lebih dewasa ya, ditambah kerjaannya sebagai Secret Agent dan itu seragam kerjanya. Nggak ada di galeri, harus sampai lvl tertentu buat dapetin gratis.

Sejak masuk kerja, Bee Young memilih buat pindah rumah ke tempat yang lebih kecil. soalnya rumah yg sebelumnya terlalu luas.

07-23-19_9-18-38 PM
Tuh mereka lagi pacaran di depan rumah baru XD nggak sabar mau cepet nikahin mereka, bcs rumah Kevin bagus dan lengkap. ada roket sama teropong bintang, juga ada kolam renang. tinggal tambahin bunga-bunga aja di halamannya.
07-04-19_7-05-50 PM
Daaaan.. akhirnya mereka menikah. langsung. hahaha. sayang, screenshot-an waktu mereka menikah udah aku hapus dari laptop. sisa yg ini aja pas mereka suap-suapan potongan kue pernikahan. aku sengaja sih milih gaun yg biasa dengan warna pink. karena kurang suka sama gaun putih biarpun jadinya nggak ada kesan-kayak-pernikahan.
07-14-19_12-14-42 AM
Akhirnya pindah ke rumah Kevin yg udah aku modif sedikit. mereka akhirnya Wohoo dan aku nggak mau nge-screenshot bagian itu XD jadilah dede bayi. yeay. Kevin keliatan seneng banget. dan agak sebel juga karna badannya Bee jadi berubah dan nggak bisa di kecilin u.u
07-13-19_11-46-34 PM
jangan salfok sama foto yg dipajang di dinding yaa :p BTW si Kevin kayak sayang banget sama Bee (yaiyalah doi tiap hari di urusin, di masakin, di kasih jatah *eh). suka amaze sendiri kalo tiba-tiba di samperin Kevin (tanpa aku suruh) terus langsung meluk si Bee. kayak beneran punya perasaan. so sweet.

Itulah kenapa aku suka main The Sims 4 (agak terpaksa awalnya karena nggak bisa main game online. jadi yg ada aja deh di mainin 😦 heuheu) aku iseng juga bikin cerita gaje gini karena aku suka screenshot-in scene nya. kayak sayang aja kalau di anggurin. apalagi tiap abis ss terus gambarnya bagus, aku jadi happy banget. lumayan buat kenang-kenangan kalo udah tua.

 

 

 

 

 

We love Banyuwangi part.1

Udah setahun yang lalu dan baru ditulis disini? Hebat! Liburan tahun ini pun bakal ditulis tahun depan atau tahun depannya lagi karena agak males nulisnya. karena kadang-kadang di ingatan juga udah cukup kalau semua itu indah :’) ah, kangen ke Banyuwangi.

Semuanya berawal dari adanya promo tiket kereta di ulang tahun KA yg entah ke berapa (aku males inget2 soalnya gak kebagian tiketnya tuh). Tapi gak juga sih, waktu itu kan lagi liburan kuliah dan aku butuh piknik, kebetulan uang di atm juga gak abis2 (bohong) makanya aku mau ngeracunin orang2 buat pergi liburan bareng cuma awalnya nggak tau mau kemana. Yg aku pikirin waktu itu adalah blue fire yang cuma ada dua di dunia. Satu di Kawah Ijen, Banyuwangi. Dua, di Islandia. Karena aku gak mungkin keluar negeri, makanya aku keluar kota aja (apa keluar Jawa? entah XD). aku pengen banget kesana sampe mimpi2 segala. awalnya banyak yang mau ikut tapi ujungnya yang fix cuma satu. Revis. Yaudah dia mah anak bolang, kalo diajak kemanapun pasti iya iya aja.

Nah, berhubung ortu aku oke-oke aja walaupun cuma berdua, begitupun sama ortunya revis, jadilah kita berangkat langsung di bulan yg sama. Keren banget mau backpackeran ke Banyuwangi berdua bagi aku yg anak rumahan. Yaah temen2 aku nganggepnya begitu, mereka gak tau aja kalo aku sebenernya sering pergi2an cuma jarang upload foto dan ngasih tau lokasinya (kayak pas ke Malang bertiga sama Revis dan Nasya terus juga beberapa kali ke Pangandaran dan main body rafting).

Jadi kita langsung mesen tiket ke stasiun tapi apesnya tiket promo yg cuma 70 ribu ke Banyuwangi udah abis 😥 disitu aku sedih banget dan rencana liburan ini nyaris gagal sebab kalau berangkat di bulan yg sama kan harga tiketnya mahal, juga tiket ekonomi udah penuh. Untungnya aku cerdas (ng..), saking penginnya, aku langsung buka peta jalur mudik yg dapet gratis dari gramedia (syukurlah, bcs atlas aku hilang dipinjam oknum tak bertanggung jawab). Aku coba coba cari rute lain selain yg lewat surabaya. tiket ke Surabaya entah kenapa, atau cuma perasaan aku, harganya lebih mahal daripada ke kota lain. Alhamdulillah ada kereta lain yg bisa ngangkut kita dari Jogja ke Banyuwangi. malem itu juga aku nelpon revis dan berhubung harga tiketnya gak terlalu mahal makanya revis mau.

Buat menghindari kehabisan tiket lagi, besoknya kita langsung cus ke stasiun, liat jadwal di tanggal yg kita mau dan berunding soal ketepatan jadwal. Tapi sayang jadwal kereta sampai ke Jogja sama jadwal dari Jogja ke Banyuwangi, beda jauh. kita sampe ke Jogja–aku lupa jam berapanya, yang pasti sampenya malem dan kereta dari Jogja ke Banyuwangi baru berangkat besok paginya. Nah, nah, buat kita yang mau traveling ala-ala backpacker pasti kebingungan soalnya bawa uangnya pas-pasan. Karena nggak ada sodara yang tinggal disitu, dan buat menghemat uang, jadilah kita memilih buat tidur di stasiun. Awalnya aku ngerasa miris banget, seumur-umur belum pernah tuh yang namanya tidur di stasiun. tiap pergi jalan-jalan, pasti selalu bisa tidur enak di kasur empuk.

Cuma kalo di pikir-pikir, kita baru aja berangkat kan, daripada nanti pas pulang kekurangan uang, lebih baik menghemat pengeluaran dulu. kali aja sisa uangnya bisa dipake buat beli oleh-oleh, makanya aku ikhlas-ikhlas-in deh tuh buat nginep di stasiun. Tapi pas tengah malem, kita di samperin satpam yang alhamdulillahnya ngomong dengan sangat baik, nyuruh kita buat pindah ke depan stasiun karena stasiunnya mau di tutup. jadilah kita jalan ke depan dan aku agak kaget pas liat ada banyak orang yang juga nginep di stasiun. semuanya masih remaja imut-imut kayak aku sama revis, engga juga deng. semuanya cowok dan aku sama revis lah yang paling cantik, tanpa bisa di ganggu gugat XD jadi rasanya tenang gitu karena banyak yang nemenin.

Aku sama Revis tidurnya ganti-gantian, kalo tidur dua-duanya nanti siapa yang jagain perlengkapan dan barang berharga? karena kita cuma pergi berdua jadi agak parno-an. biarpun di stasiun agak rame dan kayaknya mereka pada mau naik gunung gitu, tetep aja kan mesti waspada. Tante aku tersayang ngasih stun gun ke aku buat jaga-jaga, jadi kalo ada yang macem-macem tinggal di setrum aja. akupun tidur sambil meluk stun gun *bego ya. untungnya engga terjadi hal-hal yang tidak di inginkan. tidur aku enggak nyenyak karena kursi panjang dari besi itu dingin banget. mata sih merem tapi pikiran muter-muter ke utara, timur, barat dan selatan sampai matahari terbit dan stasiun siap dibuka. gabut banget. dulu juga aku belum main instagram, gak pernah buka youtube. bukannya gaptek, cuma aku emang jarang banget megang hp, nggak ada yg mesti di kabarin juga selain keluarga :p

paginya sekitar jam setengah 6, aku sama revis langsung masuk ke dalem dan nunggu kereta yang belum dateng. waktu itu aku masih ngantuk banget, muka udah pucet kayak vampir tapi gak rupawan dan aku nyaris nabrak nabrak juga kesandung makanya buru-buru ke kamar mandi buat cuci muka sama sikat gigi. lumayan jadi agak segeran dikit.

Nah, aku lupa waktu itu aku kenapa, sampe Revis ngasih aku obat gitu. aku lupa sakit apa karena itu udah lama banget *belum lagi karena nulis ini gak kelar-kelar, selama berbulan-bulan hihi. maklum, sibuk kerja di Guardian MOI.

Yah pokoknya aku minum obat itu tepat pas kereta masuk ke stasiun. tiba-tiba ngantuk luar biasa. ya, LUAR BIASA. Gimana enggak? pas nyentuh tempat duduk kereta yang empuk ketimbang kursi stasiun, kebetulan juga masih sepi, jadi aku langsung tidur pulas gitu aja. parah banget kan? apalagi sebelum itu si Revis bilang mau ke toilet jadi aku sendirian di gerbong yang masih sepi. pas aku akhirnya sadar,  tau-tau udah rame dah gitu ada cowok muda ngeliatin segala pas baru masuk gerbong, bikin aku malu aja. Revis juga belum balik-balik dari toilet, ck.

Kerasa banget, aku kayak orang linglung pas bangun. mata masih perih banget saking ngantuknya, badan sama otak kayak gak singkron. rasanya, semua tulang tulang aku mendadak jadi lunak, jadi males gerak, males ngapa-ngapain. aku engga tau kenapa Revis ngasih obat yang malah melemahkanku huhu. jahat banget dia, lain kali aku nggak mau minum obat apapun yang dikasih orang. wkwk

Terus gak lama Revis dateng, aku nggak punya tenaga buat ngomel sama dia, jadi dia aman dan aku lanjut merem lagi. Dan samar-samar aku lihat dua orang yang menempati kursi di depan aku sama Revis. duh, kenapa harus cowok sih? yang satu gendut dan yang satu lagi kurus tinggi pake kacamata dan lumayan manis. mereka baik sih, kita suka ngobrol biarpun lebih banyak tidurnya. yang tinggi nawarin kita makan Bakpia. kalo lagi begitu, kayak ada perasaan gimana gitu. biarpun aku nggak mau bakpia yg ditawarin. terlalu ngantuk buat ngunyah. sumpah kesel banget sama obat!

perjalanan dari Jogja ke Banyuwangi lumayan panjang. dari pagi sampe malem, yah, cukup bikin pantat panas. Sayangnya dua kakak dan satu temennya yang duduk di kursi lain itu enggak turun di stasiun pertama Banyuwangi bareng kita, mereka mau ke Pulau Komodo.

pas sampe, aku langsung ngeluarin hp yang akhirnya sinyalnya berguna juga. selama di kereta cuma aku pake buat dengerin tiga album The Script. aku sebenernya udah booking jasa pinjam motor tapi karena itu malem-malem dan kita nggak tau harus kemana. kita juga nggak booking hotel karena mau tidur di penginapan yg deket stasiun aja tapi asli agak kaget karena semuanya gelap kayak masih hutan akhirnya kita putusin buat naik ojek dulu.

aku minta bapak ojeknya sekalian buat anterin kita ke penginapan yg murah gitu. bapaknya ngasih tau harga-harganya juga. rata-rata 100 ribuan. murah banget ya. sambil lewatin hutan di kiri-kanan, aku sempet liat rumah yg ada plang home stay. terus aku curhat mau hemat gitu, yg 100 ribu aja, eh tapi si bapak malah bawa aku ke penginapan yg gak jauh dari pertigaan, setelah… gimana jelasinnya ya. kan keluar dari stasiun tinggal lurus aja (jalanannya sepi dan agak gelap) sampe ketemu jalan raya yg gak terlalu rame juga, belok kanan dan gak sampe 50 meter ada penginapan yg gede tapi agak horor karena bergaya klasik.

bapaknya baik deh. biasanya kan kalo kita minta cariin penginapan yg kita mau, bapak ojeknya suka matok harga, jadi di mahalin gitu biayanya (pengalaman waktu ke Pangandaran tapi berikutnya udah paham jadi nawar harga dulu :p) tapi yg ini enggak. jadi aku kasih tip juga sekalian sama Revis. dan bapaknya pun pergi, kita seret tas ke lobi. kita pesen satu kamar untuk dua orang selama dua hari dan aku kaget bangetttt karena harganya cuma 60ribu permalam. cuma karena aku check-in malam, pasti bakalan dihitung 3 hari. but it’s ok. ini udah murah banget. nggak tau ya sekarang udah naik atau belum. mungkin Banyuwangi sekarang udah lebih rame daripada dulu.

kamarnya lumayan bersih meski masih ada kesan horornya. aku seneng juga dapet kamar di samping lobi jadi gak berasa sendiri karna kayaknya hari itu cuma kita aja yg nginep disitu. ada kipas angin yg gede tapi aku gak butuh karena udaranya udah dingin, ranjangnya dari kayu. biarpun cat dindingnya agak kusam tapi bersih. sayang aja lampunya warna kuning, bukan yg putih 😦 makes me scared. ada meja dan kursi juga terus colokannya cuma satu buat ngecas. sumpah.

malem itu gak sempet buka isi tas, kita langsung terlelap. subuhnya aku bangun dan sholat duluan terus nelpon mas-mas dari jasa sewa motor. aku minta mas-nya buat nganterin motornya ke penginapan karena aku kan gatau jalan ke tempat dia. dan mas-nya akhirnya mau tapi ada biaya tambahan. but it’s ok again XD selama kita sama-sama enak.

akhirnya si mas, langsung nganterin motor matic pagi-pagi buta dan aku langsung bayar. kita juga harus ninggalin uang jaminan 300rb ke dia yg nanti bakal di balikin pas kita balikin motor. BTW mas-nya ganteng XD

si Revis agak kebo yaa.. susah di bangunin (sampe sekarang juga. kebanyakan main Mobile Legend :p) aku mandi duluan abis itu aku bangunin dia lagi karena kita mau ke padang Savana, yeay!